Trip: Air Terjun Goa Rang Reng

Awalnya setelah menikmati pemandangan di Air Terjun Kanto Lampo dan Air Terjun Tibumana kami ingin segera pulang, namun karena dirasa masih ada waktu sebelum sore menjelang, kami memutuskan untuk mampir sebentar di Air Terjun Goa Rang Reng, lokasinya ada ditengah-tengah antara Air Terjun Kanto Lampo dan Air Terjun Tibumana tepatnya di Banjar Gitgit, Desa Babakan, Gianyar. Kami memarkirkan mobil di ujung jalan menuju Air Terjun tapi kalau untuk motor bisa diparkir dekat retribusi.

Kami hanya merogoh kocek Rp 10.000,-/orang. Wisata ini tak hanya tentang Air Terjun saja tetapi juga mengenai Goa Rang Reng itu sendiri. Goa tersebut diperuntukkan untuk melakukan persembahyangan. Jadi untuk perempuan yang sedang berhalangan, tidak diizinkan untuk memasuki goa tersebut. Berdasarkan dari www.hipwee.com, nama Rang Reng menurut warga sekitar berasal dari warna goa yang beraneka warna. Sungai yang diberi nama Tukad Cangkir ini, airnya berasal dari sungai di daerah Bangli dan Gianyar Utara. Bagi umat Hindu, dua aliran air ini dijadikan tempat yang disucikan sebagai kegiatan melukat (menyucikan diri) dan kegiatan ngayut (salah satu upacara ngaben) oleh warga sekitar.

Apabila ingin mengunjungi Goa Rang Reng lebih baik dengan guide agar mendapatkan informasi lebih dalam mengenai sejarahnya. Kalau hanya ingin bermain di Air Terjunnya, cukup mengikuti arah yang sudah disediakan. Menuju ke Air Terjun Goa Rang Reng, jalurnya lebih panjang dan menurun dibandingkan Air Terjun Kanto Lampo.

Aliran air Tukad Cangkir ini jatuh ke batuan yang berundak-undak yang dijadikan tempat wisata sebagai Air Terjun Goa Rang Reng. Berbeda dengan Air Terjun Kanto Lampo dengan batuan berundak-undak tinggi, Air Terjun Goa Rang Reng ini undakannya semakin kebawah semakin melebar. Kita dapat bernikmati aliran deras air sungai tersebut, namun harus tetap berhati-hati karena sedikit terjal dan licin. Air Terjun Goa Rang Reng memiliki tempat untuk berganti pakaian (sangat sederhana dan tidak ada air yang mengalir) serta ada tempat untuk menaruh tas. Terdapat satu warung kecil yang menyediakan makanan kecil dan minuman hangat.

HAVE a NICE TRIP!

ps: tulisan ini dipos juga di bali-airport.com/id/panduan-wisata dengan beberapa perubahan

Trip: Air Terjun Kanto Lampo

Rencana bermain ke air terjun terbesit oleh teman saya yang memang senang dengan jalan-jalan “yang rutenya ke utara bali ya”. Tapi sedari awal saya sudah menginfokan ke teman saya itu kalau saya angkat tangan kalo mainnya ke daerah Singaraja, karena jelas saya belum sanggup nyetir sampe ke ujung sana. Hahaha.. Alhasil setelah di cek ricek akhirnya diputuskanlah mencari air terjun di daerah Gianyar dan sekitarnya.

Sehubungan dengan teralu mainstream nya Air Terjun Tegenungan dan saya sudah pernah kesana, jadi kami memilih Air Terjun Kanto Lampo. Lokasi Air Terjun Kanto Lampo berada di Banjar Kelod Kangin, Kelurahan Beng, Kabupaten Gianyar. Jaraknya dekat banget sama pusat Kota Gianyar. Pusat Kota yang saya selalu amazed setiap ngelewatin. Dari pusat kota tinggal ke utara aja terus, nanti ada spanduk yang menuntun kita dan pake gps juga biar gak nyasar-nyasar banget.

Setelah memarkirkan mobil yang lapangan parkirnya tidak luas itu, kami membayar retribusi seharga Rp 10.000,- (sepuluh ribu rupiah) dan mulai menuruni anak tangga. Tidak seperti anak tangga di Air Terjun Aling-Aling, anak tangga disini tidak begitu banyak. Sampai diujung anak tangga kita sudah bisa mendengar derasnya air terjun Kanto Lampo. Sebelah kiri ada tempat untuk berganti pakaian dan sebelah kanan adalah Air Terjunnya. FYI, untuk tempat berganti pakaiannya bagus, bisa mandi juga disitu, dan toiletnya digabung juga sih jadi yaaa… Gitu deh. Kalo BAB kayaknya gak bisa. Hahaha..

Anyway, lanjut.. Kami menuruni anak tangga sedikit dan melepaskan sendal serta menaruh tas kami di pojokan yang tidak terkena air. Kami menuruni kembali batu-batuan yang berundak. Lumayan licin dan harus berhati-hati. Setelah turun kami bisa melihat lebih jelas bentuk Air Terjunnya.

This slideshow requires JavaScript.

 

Lihatlah… Bentuk Air Terjunnya memang sedikit berbeda dengan air terjun lainnya karena kontur dinding berbatu yang berundak-undak berbentuk seperti tangga. Airnya akan mengaliri setiap rongga batu tersebut yang membuat pemandangan air terjun semakin memukau. Kita dapat menaiki batu-batu tersebut dan berfoto secara menarik dibawah air terjunnya. Tiba-tiba ada bli yang menghampiri kami dan menawarkan menjadi guide selama di air terjun ini. Kami mengiyakan dan bli mengajak kami menuju air terjun kedua. Aliran sungainya cukup deras, ada beberapa batuan yang tidak stabil, untuk itu kami berhati-hati kembali ketika kami menapaki dari satu batu ke batu lainnya. Kami menemui Air Terjun yang kedua. Walaupun tidak sebagus yang pertama, namun airnya juga sama derasnya.

Setelah menikmati pemandangan air terjun kedua, kami kembali menuju air terjun yang pertama dan menaiki batuan-batuan untuk mengambil sandal serta tas kami. Pada saat kami bermain kesana, tidak banyak wisatawan asing dan lokal karena untuk yang lokal kala itu ada persembahyangan memperingati hari raya Kuningan. Bermain ke Air Terjun Kanto Lampo merupakan awal perjalanan kami, selanjutnya kami melanjutkan menikmati Air Terjun Goa Rang Reng dan Air Terjun Tibumana. Jaraknya tidak terlalu jauh dari tempat ini. Jadi tunggu postingan selanjutnya…

Have a Nice Trip!

ps: tulisan ini dipos juga di bali-airport.com/id/panduan-wisata dengan beberapa perubahan

Trip: Air Terjun Aling-Aling

Berwisata di Pulau Dewata tak hanya sekedar keindahan Pantai dan luasnya Sawah yang berundak-undak, namun keindahan wisata Air Terjun tidak kalah menarik. Terdapat lebih dari 20 tempat wisata Air Terjun di seluruh Pulau Bali. Salah satunya yang akan kita bahas adalah Air Terjun Aling Aling.

Air Terjun Aling-Aling berada di Jl. Raya Desa Sambangan, Sukasada, Kabupaten Buleleng, Bali. Waktu tempuh dari Bandara I Gusti Ngurah Rai sekitar 3-4 jam perjalanan. Lokasinya cukup dekat dengan pusat kota Singaraja. Air Terjun Aling-Aling menjadi salah satu destinasi wisata setelah Air Terjun Sekumpul. Dengan merogoh kocek sebesar Rp 10.000 tanpa pemandu atau Rp 100.000 dengan pemandu, kita akan disuguhi pemandangan yang menyejukkan mata. Bagaimana tidak, dengan banyaknya pepohonan hijau diantara tebing-tebing tinggi dan suara-suara serangga yang saling bersahut-sahutan serta suara air yang begitu deras membuat suasana menjadi syahdu.

This slideshow requires JavaScript.

Pemandu mengajak kita berkeliling wilayah sekitar Air Terjun Aling-Aling karena dalam satu area terdapat 4 Air Terjun, yaitu Air Terjun Aling-Aling, Air Terjun Kroya, Air Terjun Kembar, dan Air Terjun Pucuk. Tempat pertama kita akan melihat Air Terjun Kroya, Air Terjun ini diperbolehkan untuk melompat dan berenang. Ketika memandangi Air Terjun Kroya, kita akan melihat tulisan yang dipasang di pohon yang isinya “Never Try, Never Know.” “Tunjukkan nyali anda.” “Test your adrenalin.” “Light on your spirit.” Tulisan ini mengajak para pengunjung untuk mencoba merasakan sensasi melompat di Air Terjun tersebut. Tempat kedua kita akan melihat Air Terjun Kembar dan Air Terjun Pucuk. Kedua air terjun tersebut sama seperti Air Terjun  Kroya, diperbolehkan untuk melompat dan berenang. Perbedaannya hanya pada ketinggiannya, Air Terjun Kembar dan Air Terjun Pucuk lebih tinggi dibandingkan Air Terjun Kroya.

Air Terjun Aling-Aling

Setelah menikmati pemandangan dan melihat aksi melompat para wisatawan, pemandu mengajak kita menuju Air Terjun Aling-Aling. Kita membutuhkan waktu 15 menit berjalan dari ketiga Air Terjun tersebut. Ketika menaiki tangga terakhir dan menapaki jalan yang disediakan, suara gemuruh air dan pemandangan tebing tinggi yang menjulang membuat kita lebih semangat berjalan untuk mencari asal suara. Kita akan melihat pemandangan Air Terjun setinggi 35 meter dengan debit air yang tinggi dan cekungan kolam sedalam 4 meter. Pemandu tidak memperbolehkan wisatawan untuk melompat di Air Terjun Aling-Aling, hanya diperbolehkan berendam dan berenang.

Pemandangan yang disuguhkan Air Terjun Aling-Aling, Air Terjun Kroya, Air Terjun Kembar, dan Air Terjun Pucuk, membuat kita menjadi lebih segar dan bisa kembali beraktivitas dengan lebih semangat.

(Tulisan ini juga dipos pada website bali-airport.com. Segala konten dan gambar sama, karena yang nulis juga sama. Hahaha..)

Have a nice day!