Tentang Ngukur Jalan

tulisan ini tentang saya yang tiba-tiba tidak sengaja jadi suka jogging/lari

Beberapa jenis olahraga pernah saya coba ketika masih bersekolah. Gak semuanya sih, hanya yang umum saja seperti basket, bulu tangkis, voli, tenis, sepak bola, futsal, softball, tenis meja, dan renang. Bidang olahraga yang disenangi banget adalah Basket dan Softball. Basket dari SD kelas 4 sampai sekarang, sedangkan Softball dari SMP sampai SMA kelas 1. Lainnya? kadang kalau diajak teman, ikut nimbrung, kecuali renang. Renang kala itu dipaksakan karena masuk ke ujian SMP dan program tiap bulan di SMA, sekarang malah udah lupa caranya. Hahaha..

Masuk perkuliahan hanya basket yang masih berlanjut walaupun main ketika ada event lomba, dan selama kuliah dihabiskan ikut organisasi pecinta alam yang tiap selasa sore mesti jogging di Grha Sabha Pramana (GSP) UGM. Pada saat itu, jogging gak masuk daftar kesenangan karena menurut saya kegiatan yang bikin cepat capek dan berasa jauh gak selesai-selesai. Tapi berawal dari inilah jogging menjadi salah satu kegiatan yang gak pernah absen. Tahun 2012-2013, perkuliahan selesai dilanjut ke pengerjaan skripsi dan mencari pekerjaan, saya sudah jarang olahraga, pun berat badan saya melambung dari yang seharusnya. Hahaha..  Saya merasa badan saya tidak menarik, tidak sehat dan muncul kekhawatiran yang lumayan berlebihan. Pertanyaan-pertanyaan ngaco macam kalau dengan penampilan saya seperti ini apakah saya akan susah mendapat pekerjaan? apakah kalau saya tidak mengontrol asupan saya, saya akan menurunkan penyakit diabetes ke anak saya? apakah saya akan memiliki rasa bersalah yang teramat apabila itu terjadi? Karena pertanyaan itu saya mulai berolahraga kembali, awal-awal pagi hari ke GSP untuk melakukan jalan cepat (bukan jogging), ternyata niat saya kurang. Saya coba cari beberapa opsi, akhirnya saya pilih nge-gym. Saya menemukan tempat nge-gym yang sepi, dekat kosan dan murah. Ahaha.. penting lho kata murah itu, soalnya saya perlu menghitung pengeluaran untuk nge-gym dan keperluan bulanan lainnya. Syukurnya kala itu masih bantu-bantu kerja di fakultas, jadi ada tambahan asupan tiap bulan. Saya mulai nge-gym, gak pake personal trainer tapi tanya mas-mas kekar yang sering latihan disana, wong murah meriah tempatnya. Alat-alatnya manual, banyakan untuk angkat beban, treadmill dan sepeda fitness pun itu alatnya kagak bisa disetting, jadi ngayuh dan jalanin aja sendiri. Gara-gara semuanya manual, jatuhnya lebih effort dan kebakarnya lebih banyak. Ahaha.. Lumayan hampir setahun bisa sesuai target, kembali ke berat yang sebelumnya, walaupun masih di atas BMI.

Pada saat dapat pekerjaan dan kembali ke tempat asal, saya malah bingung harus mulai lagi kayak gimana. Walaupun setiap hari jumat ada jumat sehat di kantor, tapi saya gak doyan aerobik dengan gaya mba-mbanya yang bahenol itu. Saya coba nge-gym sekali atau dua kali dekat rumah dan saya gak nyaman karena ramai banget plus saya gak suka banyak orang ngeliatin saya angkat-angkat alat. Alhasil, kegiatan yang saya pilih adalah berjalan cepat di lapangan renon. Saya membayangkan kira-kira berapa kali putaran kalo disamakan dengan GSP, tapi lapangan renon itu 2x nya GSP, jadinya saya memutuskan untuk mengitari sebanyak 4x sesuai apa yang biasa saya lakukan. Setiap sabtu saya usahakan ke lapangan, atau ketika ada hari libur. Saya menghitung jarak ke menit, sekali putaran saya mempercepat gerakan jalan saya menjadi 15 menit. Putaran empat kali, selesai, pulang, istirahat. Begitu terus sampai beberapa bulan kemudian saya mencoba sekali jalan cepat, jogging setengah, sisanya jalan cepat lagi. Saya paham sama aturan napas saya yang masih belum stabil dan bisa dibilang gak kuat ya.. Haha.. Masuk setahun kerja saya mulai nyoba sekali jalan cepat, jogging sekali, dua kali jalan cepat dan pertengahan 2016 saya mencoba ikutan event lari 5k di car free day dari pocari sweat. Modal cuman limarebu ikutan lari keliling daerah renon sama teman kuliah saya, Yuar. Asyik juga ternyata ikut event lomba, tapi karena masih malu buat ikutan event-event lagi, saya cuman jadi jago kandang di lapangan renon. Saya nambahin jarak jogging jadi sekali jalan cepat, jogging satu setengah, sisanya jalan cepat untuk recovery. Bagian yang selalu saya terapin di akhir jogging adalah sprint sekitar 50 meter, sama seperti waktu di GSP.

Sampai di awal tahun 2018, saya ikut event lagi di Heritage Fun Run 5k, keliling daerah Kota Denpasar. Ikut karena kepengen nyoba lagi kumpul lari sama orang-orang di satu waktu dan larinya bareng Yuar lagi karena yang punya minat yang sama disini cuman sama dia. Waktu tempuhnya masih easy pace kalo kata pelari-pelari handal. Easy pace nya mereka, bengek disaya sebenarnya. Lari 5kilo uda ngos-ngosan ampun-ampunan. Hahaha.. Dari itu saya mencoba diri buat nambah jarak dari 4x keliling jadi 6x keliling lapangan renon. Alasannya apa? Saya pengen belajar pengaturan napas saya yang gak seberapa ini bisa sampai mana kekuatannya. Jogging 4x keliling lapangan renon setara dengan jarak 5kilo, saya bisa sekuat apa dan menit keberapa saya bisa menyelesaikannya. Awal percobaan saya ngikutin pace bapak-bapak TNI yang sering saya lihat di lapangan, ikut di belakang si Bapak. Lumayan percaya diri bisa ngelakuin 4x jogging tanpa berhenti dan 2x jalan untuk recovery. Sempat juga baca-baca artikel dan lihat-lihat di youtube tentang pengaturan napas ketika berlari. Segitunya sih karena saya gak ikutan kelompok lari dan sebagainya, jadi saya belajarnya sendiri. Latihannya masih sama kayak dulu, setiap sabtu dan di waktu tanggal merah. Sisanya saya mencoba untuk latihan lainnya macam strength and conditioning, basket/zumba buat ngelatih otot lainnya. Bulan September 2018 saya mencoba event lari di Nusa Dua, masih 5k dan waktu larinya jam 4.30 pagi. Waktu dan Pace nya sesuai dengan pola latihan yang uda diterapin, sekitaran 38-39 menit, dan sepertinya memang minimalnya segitu. Huehe..

Saya membuat beberapa target untuk tahun 2019. Salah satunya adalah bisa lari sampai 10k dan bisa ikut event keluar kota karena pada bulan November 2018 saya minta baju borobudur marathon ke IBS, buat motivasi saya ikut event luar kota di tahun berikutnya (kalo dapat slot). Ikutan event rencananya di Semester 1 dan Semester 2, sedangkan jogging 10k targetnya baru dimulai Semester 2 yaitu di Maybank Bali Marathon. Awal tahun 2019 saya ikutan virtual run, randomly, karena pada saat itu saya lagi dinas di Solo dan lagi ada bukaan untuk lari 60 menit atau 180 menit. Saya pilih yang lari 60 menit dengan beberapa kali submit, jadi lari di area Purwosari selama 2 hari berturut-turut sampai waktu 60 menit terkumpul. Saya mengusahakan setiap ada dinas luar bawa baju dan sepatu olahraga. Entah itu saya latihan jogging atau nge-gym di hotel. Saya sudah sampai tahap kalo tidak olahraga masuk ke perasaan bersalah sama badan sendiri. Heuft, kekhawatiran saya yang saya anggap lumayan lebay. (-.-“)

Setelah virtual run di Solo, pulang-pulang dapat medali. Ahaha.. Beberapa event lari sudah mulai dibuka untuk diikuti, bulan Maret adalah bulan saya ikut 4 event lari. Virtual run 2x, Superleague BCA 5k dan RTYD 5. Saya ikut virtual run dengan tema run to end polio. Awalnya sudah rencana akan dilakukan di rumah, nyatanya saya dapat dinas lagi, kali ini di Jakarta selama seminggu. Bingung untuk nyari tempat, pas di cek daerah yang bisa dipake lari dekat hotel syukurnya Gelora Bung Karno (GBK) cuman selemparan batu. Sabtu pagi saya bertandang ke GBK, gak disangka pace nya lebih asyik dibanding dirumah, PB untuk 5k saya yaitu 34 menit, dan pertama kali lari 8k tanpa berhenti. Entahlah mungkin waktu itu saya lari masih gelap takut diculik apa ya. hahaha.. Saya sebenarnya takut sama event lari RTYD 5 (Run Till You Drop ke 5 dari Indorunners Bali), kegiatannya di Nusa Dua, lari mengelilingi Bali Collection minimal 5 putaran (pilihan untuk 2 jam berlari). Hitungan 1 putaran sekitar 2 kilo, berarti saya harus berlari setidaknya 10 kilo. Belum pernah sebanyak itu, paling banter 8 kilo ketika di GBK. Perlu dikelola banget untuk persiapannya, saya sudah bikin kegiatan penunjang apa saja untuk itu. Ndilalahnya, setelah dinas di Jakarta, saya diminta dinas lagi ke Makassar dan Surabaya. Ampun deh pikir saya, saya harus mutar otak untuk nyari pola latihan selama dinas dan mengatur pola makan jangan sampai nambah karena bakal pengaruh sama kuatnya saya mengatur napas. Bagian menariknya, ketika di Surabaya hotelnya kerjasama dengan Gold’s Gym, jadi 4 hari dinas saya pakai 3 kali untuk latihan. Treadmill 2x dan TRX 1x. Bersyukur banget dimudahkan kayak gini sama Allah. Alhamdulillah..

Anyway, ketika saya persiapan untuk RTYD 5, saya melihat di postingan IBS dan Awang kalau ada yang masuk daftar peserta undangan Tambora Challenge 320k bulan Mei 2019, mba Etha dan mba Evan. Saat itu saya merasa saya perlu support mereka. Random thought banget sih itu, saya perlu dapat feel confidence ngadepin lomba, seperti mereka yang akan berlari masing-masing 160k pasti perlu motivasi lebih karena mereka berdua harus membagi waktu antara kerja dan latihan plus untuk membuat mereka nyaman dan bahagia ketika berlari. Saya support mereka kecil-kecilan, memberikan energy gel, topi, kinesio tape, dan nivea petroleum. Intinya ketika saya support mereka, cipratan semangatnya akan kembali ke saya. vice versa. Akhirnya RTYD 5 didepan mata, saya berlari sebanyak 6 putaran a.k.a 13 kilo berlari. Jadi target untuk lari 10k uda lulus di semester 1. Ahahaha.. Setelah saya lari sebanyak itu, kepala saya pusing karena dehidrasi, badan remuk-remuk, dan berat badan saya langsung drop. Kaget dia.. pft.

RTYD 5 sudah dilewati, berarti saya perlu belajar berlari dan melatih napas sebisa mungkin 10k setiap latihan. Latihan di lapangan renon perlu 8x putaran, agak bosan ya, karena yang 6x aja saya sering mikir kok gak selesai-selesai. Alhasil saya pindah tempat latihan di dekat rumah, mengitari area rumah sebanyak 3,5x untuk mendapatkan 10,20kilo. Secara psikologis enakan mengitari 3x dibanding 8x. Haha..

Masuk ke bulan April 2019, target semester 1 untuk ikut event luar kota sudah di kunci, saya memilih Jogja Marathon. Awalnya mau 5k saja tapi karena ada negosiasi antara saya dan mba qhachan (supaya mbanya juga ikutan lomba), saya milih 10k dan dia 5k. Persiapannya tidak segetol yang RTYD 5, hanya membiasakan diri untuk lari sebanyak 10k. Event luar ini yang pertama bagi saya dan saya perlu adaptasi ulang udara nya yogyakarta. Saya izin di hari jumat dan di hari sabtu latihan di GSP, mengulang masa itu. Sejatinya, lari/jogging di GSP itu adalah inti dari target luar kota saya, bonusnya adalah ikut Jogja Marathon. Pas harinya ternyata saya belum siap sama udaranya Yogya yang panas gak ada angin dan elevation gain dari rutenya. Belum sampe 5k saya sudah ngos-ngosan, masuk kilometer ke 7 sudah biasa aja tinggal ngikutin jalan, masuk kilometer 9 ke kilometer ke 10 ngerasa gak sampe-sampe. Ahahaha.. Deuh gak ciamik deh. Syukurnya masih masuk waktu maksimal yang saya buat sendiri. Terus ternyata selain saya dan mba qhachan, ikut juga teman pecinta alam pada saat saya kuliah, ada mba dessy dan awang plus ketemu IBS yang ternyata ikutan juga. Hmm…

Saya yang dulu paling gak doyan sama yang namanya kegiatan lari/jogging, sekarang jadi senang. Sepertinya akan lama main di jarak 5kilo dan 10kilo, saya tahu kemampuan pernapasan dan kekuatannya masih sebatas itu. Masih perlu diasah lagi, gak mau jumawa atau cepat-cepat untuk mencoba ke Half Marathon dan Trail Run. Di akhir kata, ikut event lomba itu bagi saya bukan cepat-cepatan antar pelari, tapi bagaimana bisa menjadi lebih baik dari yang sebelumnya (dari segi waktu, persiapan, dan strategi). Tahun ini mau mengusung konsep “a very fun challenge, enjoy your run, find your happiness” doakan saya yaaa… Muahaha..

ADIOS!

Trip: Karang Boma dan Pencarian Tebing Kembar

Menikmati pemandangan laut lepas samudera hindia tanpa pantai tak hanya bisa dinikmati di Pura Luhur Uluwatu, ada tempat yang lain dan jauh lebih sepi, namanya Karang Boma Cliff. Letaknya tepat sebelum pintu masuk Pura Luhur Uluwatu, di sebelah kiri jalan ada tanda panah “Karang Boma”.

Saya, Endah, dan 3 teman lainnya sudah berencana pada sore hari sekitar pukul 3. Mobil saya lajukan untuk menjemput Endah dan Innue di Kuta, lalu melanjutkan menjemput Hesti di Benoa Square, dan terakhir menjemput Pak Wawan di Upnormal Jimbaran. Perjalanan kami dimulai, udaranya pada saat itu memang sedang panas-panasnya. Sampai menghidupkan AC pada level 2 pun masih terasa panas. Sekitar 45 menit kemudian kami sampai di depan pintu masuk Karang Boma Cliff, ternyata sudah ada yang menjaga tempat tersebut. Bapaknya menawarkan apakah mobil saya ditempatkan sebelum gerbang atau masuk kedalam sampai ke tujuan, katanya sekitar sekilo dari pintu masuk. Saya gambling karena kalau ditempatkan dipintu masuk, retribusinya Rp 20.000,- sedangkan kalau masuk kedalam retribusinya menjadi Rp 100.000,- kenapa bisa jomplang banget ini ya.. Bapaknya bilang karena tempat ini sejatinya sudah milik orang lain dan orang tersebut merasa itu wilayah dia dan orang lain harus membayar lebih untuk masuk. Huft.

Setelah berdiskusi akhirnya kami menyepakati untuk masuk sampai kedalam. Saya pikir dari pintu masuk sampai ke tujuan tidak terlalu jauh, walaupun jalannya sudah berkavling nyatanya berliku-liku naik turun. Ahaha.. Sampai di dalam dan memarkirkan mobil, kami berjalan menyusuri lapangan hijau yang terbentang luas, disebelah kiri kami ada kandang sapi dan disebelah kanan kami yang menjajakan warungnya.

hamparan hijau

Kami berjalan sampai ke ujung dan pemandangan laut berwarna biru tua yang membentang luas dengan terik matahari yang menyengat memberikan suasana yang sangat memikat hati. Saya mengambil beberapa gambar dan rekomendasi untuk berfoto ada di sebelah kiri kami, Tebing Karang Boma itu sendiri. Pada saat saya berjalan di atas Karang Boma dan setelah Endah mengambil foto, saya merasa kecil sekali. Saya merasa hanya serpihan kecil di dunia ini. tssaahh..

This slideshow requires JavaScript.

Selesai berfoto dari jauh, kami mulai berfoto dari sisi ujung Karang Boma. Pemandangannya ciamik dan bisa melihat karang bebatuan dengan hantaman ombak. Masuk ke kiri sedikit, ada semak-semak dan pemandangan yang disajikan juga tidak kalah bagus.

Berikut salah satu video yang saya buat:

Setelah bermain di Karang Boma, kami melanjutkan perjalanan ke Pantai Melasti. Saya baru sekali bermain kesana, Innue sendiri ingin kesana karena mau melihat tebing kembar yang sering dijadikan tempat berfoto untuk prewedding ataupun untuk videography mobil dan motor.

Kami sampai di Pantai Melasti sekitar pukul setengah lima sore, saya lihat perubahan yang massive sekali. Dulu luasnya hanya setengah dari yang sekarang, saat ini bukit kapur dibelakang hotel dipapas menjadi jalan untuk kegiatan paragliding, dibagian bawah banyak payung pantai berjejer, penjaja makanan berkumpul menjadi satu, dan ada tebing kembar yang lagi ramai diperbincangkan.

Mobil sudah terparkir rapi di tempat parkir dekat penjaja makanan. Kami masih menerka-nerka dimana keberadaan tebing kembar itu. Kami berjalan kaki sampai naik ke atas menuju tempat paragliding tapi tidak kami temukan. Malah menikmati hal-hal lainnya. Setelah melihat matahari hampir turun, kami ke tempat penjaja makanan dan bertanya kepada salah satunya. Bapak itu bilang ada di dekat pintu masuk, ada papan informasinya. Kami masih berspekulasi ada di tebing sebelah pintu masuk, kami keluar dari parkiran dan menuju tempat tersebut, malah tidak ada juga. Hahaha..

This slideshow requires JavaScript.

Akhirnya saya menjalankan mobil saya pelan-pelan menyusuri kembali dan kami akhirnya menemukan lokasi tebing kembar. Setelah dari pintu masuk, ikuti jalan dan jalanan pertama sebelah kiri ada tulisan “Tebing Kembar”. Lihatnya pelan-pelan ya, karena tulisan dan papannya berwarna hampir sama. Hahah..

Kami menunggu giliran untuk berfoto, ada yang lagi prewedding dan ada yang lagi foto-foto biasa. Golden hournya sudah hampir lewat, akhirnya cuman berfoto sekedar saja karena sudah mulai gelap. Kami menyusuri kembali sampai kebawah dan melihat suar senja dari kejauhan.

This slideshow requires JavaScript.

Akhirnya kami menemukan tebing kembar yang diinginkan, sudah waktunya kembali dan menyudahi kegiatan setengah hari ini dengan makan bakmi jowo. what a nice plan to do, right?

HAVE A NICE DAY!

 

Tentang Kerja

Sebelum masuk ke bagian postingan cerita jalan-jalan lagi, saya mau nulis tentang kerjaan saya. Lebih ke random thought sih sakjane, pft. Saya mulai kerja di tahun 2014, mencarinya pun butuh waktu sekitar satu tahun. Mencoba peruntungan dimanapun ada lowongan kerja, entah itu di Jakarta, Yogyakarta, Surabaya, dan sempat balik ke Bali. Berapa kali psikotes, berapa kali wawancara, sampai pernah jadi angkatan pertama yang nyobain sistem CAT di Badan Kepegawaian Negara. Syukurnya di Bulan Maret 2014 saya diterima di perusahaan pengelola bandar udara di bagian personalia a.k.a Human Capital Section.

Pengenalan mengenai perusahaan selama satu minggu di Jakarta. Menggunakan seragam putih hitam, saya berkenalan sana sini dengan teman-teman baru. Total dari 150an orang, ada sekitar 6 orang yang lulusan psikologi. Kami berkumpul didalam satu aula besar dan dipaparkan mengenai hak dan kewajiban sebagai pegawai. Hari terakhir pengenalan, ada momen dimana semua teman-teman dag dig dug akan ditempatkan di daerah mana, saya sendiri berharap gak pindah dari Yogya karena barang-barang di kos belum saya usung-usung. Huehehe.. *dikeplak netijen*

Nyatanya saya ditempatkan di Bali.

Komen pertama saya cuman, “wow saya balik ke rumah”. It’s not what i expected, karena mindset saya, saya akan bekerja diluar, merantau seperti kala kuliah, seperti kakak saya yang bekerja di jakarta pada saat itu, yang baru bisa kembali ke rumah setahun sekali. Akhirnya, saya mengemasi barang bawaan saya dari Jakarta menuju Yogyakarta, mengambil beberapa pakaian dan barang yang saya bisa bawa ke Bali.

Awal pertama masuk ke kantor dan menyebutkan saya berasal dari sini juga, respon yang saya terima beragam. Ada yang menerima, ada yang biasa saja, ada yang kepo sampai menanyakan orangtua saya ada hubungan apa sama perusahaan. Hmm.. sering terjadi yang bagian terakhir, ya saya jawab seadanya, gak ada hubungannya sama sekali antara orangtua saya dan perusahaan. Kalau mau diumpamakan ya mungkin ini rezekinya bisa ditempatkan ditempat asal di tahun pertama bekerja. Sampai ada salah satu tante saya ngomong dengan polosnya ke saya kalau saya kerja dibagian cleaning service. Ya monggo saja sih berspekulasi sesukanya, toh saya gak terlalu baper-baper amat dikatakan begitu.

Tahun pertama saya pada semester pertama diawali dengan belajar bersama ordner. Iya, saya belajarnya dari ordner dan komputer, tidak secara langsung dengan manusia. Saya hanya diberikan pernyataan, pelajari dulu apa yang ada di ordner, dari segi bahasa untuk mengirim nota dinas dan bagaimana kita membalasnya, hal-hal apa saja yang perlu dan tidak perlu disampaikan. Pernah suatu ketika saya diminta untuk membuat surat edaran versi cabang, tapi karena belum pernah lihat bagaimana bentukannya dan waktu yang sangat mepet dengan jadwal yang ada didalam surat tersebut, teman kerja saya bilang di fotocopy saja dan disebarkan ke tiap section. Ya saya turuti saja, malah diketawain sama teman-teman kantor karena seharusnya dibuatkan surat edarannya terlebih dahulu, biarkan telat tidak masalah. hih.. disitu saya cuman bisa melongo. Selain itu saya diminta untuk menanyakan ke salah satu pegawai yang terkenal killer mengenai konsumsi kegiatan pelatihan, ya kala itu saya mah cengengesan bin sopan aja sama beliau, nyatanya kita fine-fine aja sampe sekarang gak ada gesekan-gesekan berarti.

Tahun itu sampe tahun keempat saya banyak belajar banyak hal, diluar ilmu yang saya pelajari selama perkuliahan. Belajar tentang pengadaan barang dan jasa, bisa disebutin deh selama kerja disini model pengadaan jasa yang kayak gimana yang gak dicoba. Dari pengadaan sampul satu, sampul dua, penunjukan langsung, addendum, sampe kontrak payung. Awalnya tidak menyenangkan karena gak biasa, gak ada gambaran, gak ada panutan. Tapi disitu serunya, pernah gak setuju sama atasan masalah pengadaan model baru, bolak balik naik turun dari ruangan ke pengadaan dilanjut ke akunting untuk proses pembiayaan dan administrasinya, belum koordinasi juga dengan vendor mengenai tambahan berkas yang perlu dikumpulkan ke pengadaan. Menariknya lagi ketika mulai pembayaran dan pada tahun ketiga menggunakan sistem pembayaran yang baru yaitu menggunakan SAP, wah itu belajar benar-benar karena dari akunting lumayan strict menerapkan sistem ini. SAP pun hanya belajar standar aja, pembuatan purchase requisition, purchase order, service entry sheet, dan pembelian ATK di gudang. Ada juga hal yang tidak bisa saya ikuti, pada tahun ketiga, saya dijadikan PST (procurement selection team), intinya ikut menandatangani seluruh berkas-berkas pengadaan yang masuk dan memahami tata caranya. Saya tidak bisa mengambil risiko yang terlalu besar itu, saya cuman bertahan 6 bulan, itupun sudah minta untuk mengundurkan diri.  Gimana gak bikin jiper ketika harus menandatangani dokumen yang bernilai ratusan miliyar hampir triliun dan bisa sewaktu-waktu dibuka kembali oleh BPK atau KPK. Haha..

Selama itu pula selain masalah pengadaan, belajar jadi EO buat kegiatan. Kegiatan kecil doang macam persiapan pelatihan dari kantor pusat, in house training dari kantor cabang, kegiatan upacara peringatan sampe kegiatan lomba. Ada rasa bangga sih sebenernya pada saat seluruh kegiatan berjalan lancar, dibantu teman-teman satu ruangan. Walaupun ada momen setiap kegiatan upacara atau peringatan selalu diuji oleh pelatih upacara. Hahah.. Ya karena ada panitia yang datang telat lah, tulisannya salah lah, cara jalannya salah lah, pokoknya ujian tiap kegiatan itu. Ada kegiatan mau dadakan atau udah direncanain dari kapan bulan, insya allah udah bisa santai ngadepinnya..

Saya belajar dua hal penting pada saat kerja, don’t expecting too much, always have plan “B”. Boleh punya ekspektasi, tapi jangan banyak-banyak, karena kita kerja sama orang dengan berbagai sifat dan mood. Santai aja persiapannya selama punya rencana darurat. Satu lagi, kalo pada saat kerja, yang biasanya ada banyak kerjaan dan lain-lain, ndilalahnya kok jadi santai gak ada kerjaan selama beberapa hari, niscaya tidak akan lama akan mendapatkan kerjaan dadakan dengan deadline yang mepet juga. Ahahaha.. Beneran deh, sering banget ngerasain yang ini.

Masuk tahun keempat saya mulai santai dalam bekerja, lebih ke “me” time, ngerjain apa yang perlu dikerjakan, gak ngoyo dan seberenergi seperti tiga tahun sebelumnya. Soalnya tahun itu saya lebih ke keluarga dan relationships. Baru belajar pacaran serius ini ceritanya, jadi kerjaan saya selow kan kecepatannya, gak ada bikin target yang berarti. Rajin minta cuti juga, yang dulunya jarang ngambil cuti. Nakal gak masuknya? gak juga sih, soalnya bos saya juga santai orangnya. ahahaha.. *ngeles kek bajay*

Tahun keempat ini menurut saya lebih ke up and down buat diri sendiri, uda mulai bosan sama kerjaan yang lumayan monoton menurut saya (walaupun banyak hal yang didapat), lalu putusnya saya sama si mas di akhir semester, nyari pelarian dengan jalan sama teman-teman ke Singaraja, sampe jalan-jalan sama teman dari yogya ke jawa timur, dan ada harapan yang pupus tercecer kemana-mana. hmm.. Comeback saya ketika awal tahun kelima ini, saya bikin target buat diri sendiri, walaupun masih terseok-seok, pelan-pelan saya nyelesain targetnya. Saya gak bermaksud ngeluh sama Allah tentang bosannya saya sama kerjaan, pernah ada keinginan pindah atau mutasi ke cabang lain, tapi masih mikir ada Ibu yang akan saya tinggalkan sendiri kalau saya mutasi.

Nyatanya Allah maha mendengar, karena saya dikasi pelatihan yang dekat sekali sama bidang saya kuliah, tentang assesor for assesment center. Pelatihannya menarik banget untuk dipelajari.  Gak lama setelah pelatihan, dipanggil lagi untuk bantu-bantu wawancara penerimaan calon pegawai. Alhamdulillah bidang ilmu saya diasah lagi, bosannya lumayan berkurang. Ini sebenarnya bosan apa kurang piknik? ahahha..

Overall, tahun kelima ini apakah akan menarik? saya berdoa semoga iya..

Semoga juga target yang sudah saya buat untuk tahun 2019 ini bisa direalisasikan setidaknya 70% nya.. Taget besarnya sih menikah, boleh kan ya? hahaha..

HAVE A NICE DAY!

 

Rasa

Seorang Ibu yang menggendong anaknya sedang asyik berbincang dengan kedua Ibu lainnya, lelaki paruh baya berbatik merah bersandar pada pembatas antara selasar dan peron menunggu dengan tenang sambil memainkan handphone-nya, dan petugas stasiun dengan cekatan berlari ke ujung kereta yang baru saja berhenti.

Hari Minggu pagi di bulan Desember, Stasiun Yogyakarta sudah dipenuhi oleh para penumpang yang sedang menunggu kereta datang. Saya dan teman saya baru sampai ketika kereta sudah berhenti dengan sempurna. Perjalanan kali ini berbeda, bukan karena kali pertama menggunakan kereta menuju Malang dan melakukannya hanya berdua saja, tapi karena perjalanan ini merupakan sebuah kontemplasi diri dari apa yang setahun belakangan ini dirasakan.

————————————————————

Pasca putusnya dengan lelaki yang saya kira akan menjadi tempat untukku pulang, keadaan tidak benar-benar kembali normal seperti sebelum bersamanya. Sekuat apapun sosok aku yang notabene keras namun senang menganggu teman dan jarang menampakkan kesedihan, rasanya selama beberapa bulan seperti melakukan kegiatan tanpa perasaan, hampa. Tidak perduli dengan yang terjadi disekitar, masa bodoh, dan terlihat sangat cuek. Tidak bisa menamai perasaan yang sebenarnya, tidak pernah merasakan hal ini sebelumnya. Sebegitu hebatnya patahan itu, sebegitu bingungnya dengan apa yang terjadi.

————————————————————-

Kenapa tidak bisa bercerita kepada orangtua? dari dulu saya memang jarang sekali bercerita kepada orangtua, cerita tentang apa yang dirasakan. Hanya bercerita tentang apa yang dilakukan dan apa yang dikesalkan. Beliau mendengarkan dan memberikan solusi. Saya tahu pasti orangtua memiliki insting yang sangat peka, beliau tahu kalau saya ada masalah dan tahu bisa menyelesaikannya. Walaupun beliau juga berharap saya akan bercerita seperti anak lain pada umumnya. Alasannya adalah saya tidak ingin orangtua ikut bersedih karena hal ‘sepele’ ini. Saya akan mencoba mencari jalan keluar sendiri.

“Aku butuh keluar ke tempat yang jauh” pikirku. Putusan pertama jatuh di daerah Singaraja, bermain dengan teman-teman, satu hari, lumayan meringankan sejenak saat itu. Tapi perasaannya muncul lagi ketika kembali ke rumah dan sendiri. Tangisanku tak seberapa, tak seperti awal-awal dulu. Mungkin mataku sudah lelah mengeluarkannya. Seperti tak beranjak dari manapun.

Sebulan setelahnya saya bertandang ke Jakarta, acara keluarga besar. Hari terakhir sebelum pulang aku menyempatkan menemui temanku yang menjadi tempat beradu cerita, salah satu yang mengetahui muara perasaanku ke sosok lelaki itu dari awal kala kuliah sampai saat ini. Dia menamparku berkali-kali dengan kata-katanya, dengan lisan maupun secara daring ketika hati gundah kala itu. Dia yang menuntunku untuk mengetahui perasaan apa yang muncul saat itu. Menuntunku untuk bergerak maju, kembali ke jalur.

Keadaanku lebih baik dari sebelumnya, aku kembali bekerja seperti biasanya dengan banyak pekerjaan. Mulai mengurangi apa yang ku murungkan. Lalu teman di Jogja me-whatsapp secara random mengajak saya untuk pergi bersama kesuatu tempat. Awalnya kami kira keinginan itu hanya selayang pandang saja. Namun, setelah beberapa minggu hal ini menjadi serius untuk dijalani. Temanku ini salah dua yang mengetahui juga muara perasaanku ke sosok lelaki itu dari awal kala kuliah sampai saat ini. Dia sering kujadikan tempat beradu cerita diwaktu-waktu yang tidak tentu. Syukurnya dia punya banyak waktu walaupun sudah berkeluarga.

Akhirnya kami memantapkan niat dan berangkat menuju bagian timur Jawa. Butuh waktu delapan jam menggunakan kereta untuk menuju daerah yang kami tuju, begitu pula sebaliknya. Didalam keretalah cerita satu dan lainnya bermunculan. Saya menceritakan perasaan yang terjadi secara lebih terbuka, detail, dan sarkas. Mengeluarkan semuanya perlahan-lahan. Teman saya juga menceritakan mengenai hal-hal yang terjadi pada dirinya. Kami saling berkontemplasi.

Saya ternyata perlu media selain menulis untuk mengeluarkannya dengan cara bercerita. Saya ternyata perlu beberapa waktu untuk tahu perasaan apa yang dirasakan setelah patahan itu terjadi. Saya mendapat beberapa insight untuk memastikan bahwa saya bisa kembali menapaki jalan saya. Saya berusaha untuk kembali berdiri.

————————————————————

Setelah perjalanan itu, kami kembali ke tempat masing-masing. Kembali berjibaku dengan keseharian. Namun, saya telah membawa ‘obat’ untuk diri saya.

Ketika kita menjadi diri sendiri dengan orang  yang kita cintai, saling menerima apa adanya, kekurangan dan kelebihan kita masing-masing, and we knew that she/he will become ‘us’. (Kurang lebih seperti ini pernyataan dari teman saya pada saat berada di dalam kereta). Saya belum terlalu merasakan dan melihat dari sisinya, walaupun saya merasa sepenuhnya memberikan perasaan saya kepadanya. Pada saat itu saya bingung untuk mengekpresikan dan menilai.

Saya melepasnya, berat dan sedih walau saya tidak menampilkan didepannya. Saya tidak bisa memaksanya, tidak baik bagi kita. Jika komunikasi adalah kunci (seperti teman saya selalu bilang). Kala itu saya dan dia tidak menggunakannya secara baik. Banyak hal yang masih ingin ditanyakan dan dijelaskan. Perihal memberi kesempatan untuk menerangkan dan mendengarkan. Perihal kompromi.

Kedepannya, kunci itu akan saya gunakan dengan benar, agar saya tahu apa yang saya rasakan dan merasakan apa yang dirasa oleh orang lain.

————————————————————

terima kasih untuk ibu yang selalu sabar ngadepin saya yang kerasnya minta ampun dan mau sabar nunggu anak gadisnya cerita dengan sendirinya walaupun butuh waktu lama. terima kasih untuk mba qhachan yang setia diganggu kapan saja untuk mendengarkan cerita saya dan menjadi partner perjalanan yang menyenangkan. terima kasih untuk retno yang setia menampar dan menohokkan saya dengan kata-kata yang lugas. terima kasih kepada teman-teman inner circle di kantor yang memberi banyak cerita tentang relationships.

saya belajar banyak dari kalian, luvv you guys!

 

 

 

Trip: Gili Putih, Sumberkima

Perjalanan menikmati matahari terbit dari atas Pura Bukit Batu Kursi tak membuat kami kelelahan. Ada satu tempat lagi yang ingin kami kunjungi di daerah Buleleng sebelum kembali ke Denpasar, yaitu Gili Putih. Kami turun dari Pura sekitar pukul 8.30 pagi, Pak Wayan sudah standby untuk mengantarkan kami ke destinasi berikutnya. Kami memutuskan untuk sarapan terlebih dahulu. Tempat makan yang sudah buka pagi itu adalah Warung Jawa dekat Bandar Udara Letkol Wisnu, warung makan yang memiliki menu nasi rames, nasi pecel, dan mie rebus/goreng.

Sambil menunggu teman-teman yang lain menghabiskan makan paginya, saya mengecek sekali lagi untuk lokasi pasti dari Gili Putih. Ternyata lokasinya berada di belakang Bandar Udara Letkol Wisnu. Dekat sekali dengan tempat kami sekarang. Kami memasuki area Bandar Udara Letkol Wisnu, Bandara perintis yang hanya diperuntukkan latihan calon penerbang dengan pesawat kecil. Sampai di ujung jalan, kami disuguhi pemandangan hamparan air laut, jukung (perahu kecil), dan beberapa keramba apung. Karena posisinya masih pagi dan tidak banyak warga yang lalu lalang, kami agak kebingungan untuk menanyakan dimana tempat kami bisa menyewakan jukung untuk membawa kami ke Gili Putih.

Akhirnya kami memutuskan untuk mengikuti lagi jalan setapak sampai ke ujung jalan di sebelah barat. Pak Wayan menanyakan kepada Bapak-Bapak yang berada disana dan dia bersedia mengantar kami ke Gili Putih. Pak Beni (yang mengantarkan kami), menawarkan perorangnya Rp 50.000,- untuk menaiki jukung miliknya. Setelah kami berdiskusi, kami sepakat dengan harga yang ditawarkan. Kami bersiap berganti celana dan menggunakan sunblock, karena Pak Beni menginfokan pagi hari lautnya sedang surut, jukungnya hanya dapat berhenti jauh dari Gili Putih.

Pak Beni mendorong, mengatur jukung miliknya, dan menghidupkan mesin untuk bersiap. Kami menaikinya dan jukung pun melaju menuju Gili Putih, tidak sampai sepuluh menit kata Pak Beni. Kami melihat air laut berwarna biru yang begitu jernih, keramba apung, dan gundukan pasir yang luas yang ternyata adalah Gili Putih.

Dari yang saya baca di beberapa situs web, Gili Putih merupakan gundukan pasir yang berbentuk pulau dan tak berpenghuni, beberapa wisatawan sejatinya mengetahui sejak lama Gili Putih ini karena sebelum ke Pulau Menjangan mereka akan mampir terlebih dahulu ke pulau ini untuk melihat terumbu karang yang ada disekitarnya. Bentukan Gili Putih ini pun akan berubah-ubah tergantung pasang surutnya air laut. Nah, untuk melestarikan Gili ini, warga sekitar membentuk Pokdarwis dan membuat beberapa agenda yang terkait lingkungan hidup seperti adanya signage larangan membuang sampah sembarangan, menanam pohon, dan beutifikasi dari bahan daur ulang untuk menarik kunjungan wisata.

This slideshow requires JavaScript.

Jukung Pak Beni sudah bersauh lumayan jauh dari lokasi Gili Putih. Sebelum turun, kami melihat banyak sekali gerombolan atau kelompok-kelompok bulu babi di kanan kiri jukung kami. Saya masih ingat pernah ditakut-takuti kalau bulu babi ini bisa menembus kulit dan beracun. Sudah ngeri-ngeri sedap aja membayangkan sepanjang jalan menuju Gili akan menemui gerombolan bulu babi lucu ini. Saya turun dari jukung setelah teman saya, Lukman, dilanjut dengan Alvien, Endah, dan Eirene. Kami melewati beberapa bulu babi dengan sangat pelan sekali agar mereka tidak bergerak karena arus yang kami buat. Tinggi air lautnya hanya sampai di atas mata kaki, namun pasir putihnya besar-besar dan apabila diijak agak sedikit pedih di telapak kaki. Kami berjalan seperti bermain minesweeper zaman komputer masih windows 98. Hahaha.. Selain bulu babi, banyak sekali teripang yang nggelayut-nggelayut kanan kiri karena langkah kaki kami. Tetiba ada yang teriak-teriak dibelakang saya, ternyata Eirene teriak karena geli melihat teripang. Pffttt… Sambil berpegangan dengan Pak Beni, Eirene akhirnya berhasil melewati beberapa teripang, namun teripang tak hanya di dekat jukung kami, tapi sepanjang jalan menuju Gili Putih. Akhirnya Eirene berpegangan dengan Endah sambil melompat sana sini agar kegeliannya cepat usai.

This slideshow requires JavaScript.

Setelah berjalan dan melompat-lompat selama kurang lebih lima belas menit, akhirnya kami sampai di Gili Putih. Di Gili Putih kami hanya berlima, tidak ada pengunjung wisatawan yang lainnya. Pak Beni mengatakan jam ramainya pengunjung adalah sore hari, sabtu dan minggu. Kami malah senang sih, gak ada wisatawan lainnya pada saat itu, jadi kami bisa eksplor dan berfoto lebih lama. Ahahaha.. Gili Putih ini ada dua ayunan, beberapa batang pohon untuk spot foto, bale untuk beristirahat, signage Gili Putih plus larangan membuang sampah sembarangan, dan beberapa pasak kayu yang seharusnya sebagai ayunan namun belum selesai dibuat. Kami berfoto di dekat ayunan yang bertuliskan “Gili Putih Sumberkima” dan memutuskan untuk berteduh di bale sambil menikmati pemandangan sekitar.

This slideshow requires JavaScript.

Menikmati angin sepoi-sepoi, ngobrol ngalor ngidul, dan setelah lelap tertidur di bale, sekitar pukul 11 siang kami memutuskan untuk kembali ke jukung dan bersiap kembali ke Denpasar (masih dengan berjalan dan melompat-lompat, minus kelompok bulu babi yang sudah hilang karena air laut sudah semakin pasang) Haha..

Overall, Gili Putih memang hanya sebatas gundukan pasir berbentuk pulau yang dikembangkan sebagai salah satu tempat wisata di Sumberkima, Gerokgak, Buleleng ini. Namun pemandangannya yang membuat saya ingin melihat lebih dekat Gili Putih itu seperti apa. hmm.. A day well spent in Buleleng, Bali!

HAVE A NICE DAY!

Trip: Pura Bukit Batu Kursi

Saya akan menceritakan awal mula memutuskan untuk main ke daerah Bali Barat. Awalnya, saya butuh refreshing dari segala macam apa yang terjadi beberapa minggu lalu. Saya memutuskan untuk membawa mobil saya sendiri menuju Bali Barat, tepatnya di area Gili Putih dan Menjangan selama 2 hari 1 malam. Saya mengajak teman saya, Endah untuk ikut serta, dia setuju. Ketika masuk ke perizinan orangtua, mamak langsung berat hati menyetujuinya. Hahaha.. Mulanya saya memberikan alternatif bahwa saya gak masalah berangkat dengan nyetir sendiri, akan berhenti dibeberapa tempat sebelum sampai ke tujuan. Karena tak kunjung disetujui, akhirnya saya memutuskan untuk mengalah dan memesan penyewaan mobil langganan. Heuft.

Rute dan Jam keberangkatan kami rubah. Rute pertama kami memutuskan untuk ke Pura Bukit Batu Kursi dan rute kedua adalah Gili Putih selama satu hari perjalanan saja. Jam keberangkatan yang awalnya (nyetir sendiri) kami inginkan berangkat jam 5 pagi dirubah menjadi pukul 1.30 dini hari. Rombongan pun jadinya ditambah karena masih ada ruang yang cukup didalam mobil sewaan. Totalnya menjadi berlima, Saya, Endah, Eirene, Lukman, dan Alvien.

Kami sepakat meeting pointnya adalah rumah saya, jadi berempat melaju dari Kuta ke Denpasar pukul 00.30 WITA dan Pak Wayan, driver kami sudah standby tepat pukul 1.30 WITA. Kami memulai perjalanan menuju Pura Bukit Batu Kursi. Lokasinya ada di Jalan Raya Pemuteran, Gerokgak, Kabupaten Buleleng, Bali. Waktu yang ditempuh umumnya adalah tiga setengah jam. Tapi karena kami berangkatnya dini hari dan mengambil rute melalui Dencarik, Buleleng, kami hanya menempuh waktu tiga jam. Setelah kami sampai, kami bersiap-siap untuk naik ke Pura Bukit Batu Kursi. Sebelum naik kami salat subuh terlebih dahulu karena begitu sampai, adzan sudah berkumandang.

Kami memulai perjalanan naik ke atas pukul 05.10 WITA. Masih gelap dan hanya ada lampu temaram di beberapa lokasi menuju Pura. Pura Bukit Batu Kursi ini, walaupun dibilangnya bukit, tapi sudah dibuat bertangga-tangga beton untuk membantu memudahkan perjalanan para pemedek (peserta persembahyangan) dan para wisatawan untuk naik maupun turun. Pak Wayan berpesan kepada kami sebelum naik, untuk ”permisi” terlebih dahulu. Ahaha. Uda takut aja bawaannya pas mau naik ke atas. Tapi karena kami meyakini bahwa kami tidak melakukan hal yang tidak-tidak jadinya kami hanya kulo nuwun saja sebisa kami.

Awalnya perjalanan dibagian depan tangganya agak lebar dan berjauhan, sampai di tengah makin pendek dan naik banget gak ada beloknya. Hahha.. Endah dan Eirene menikmati tiap tangga, Lukman jalan beberapa tangga langsung duduk ngos-ngosan, saya sama Alvien naik sampai beberapa anak tangga, berhenti sebentar, naik lagi sampai hanya tersisa jalan setapak menuju Pura. Kami semua ngos-ngosan dan berpeluh, berhenti dan duduk tepat dekat Pura. Kami sampai di atas sekitar pukul 05.30 WITA. Saya sudah mempersiapkan tripod untuk mengambil view sunrise, teman-teman lainnya sudah siap dengan kamera masing-masing. Nyatanya mataharinya tertutup bukit yang ada di seberang Pura. Ahahaha.. Tapi cahaya matahari terbit setengah jalan ini dipadukan dengan temaram cahaya rumah-rumah dibawahnya, terlihat sangat syahdu.

This slideshow requires JavaScript.

Kami menikmati segala momen yang ada sampai cahaya matahari cukup terang untuk mengetahui bahwa ada undakan lainnya yang bisa kita eksplorasi untuk melihat pemandangan lebih luas lagi di utara Pura. Kami naik ke atas undakan tersebut, ada ayunan dan tiang bendera dari bambu beserta bendera merah putih yang tersisa seperempatnya saja. Kami berfoto bersama dan melihat sekeliling Pura Bukit Batu Kursi. Perbukitan tinggi yang berwarna cokelat di arah timur, hamparan rumah penduduk, pepohonan, dan pantai Pemuteran di sepanjang arah utara, serta siluet Gunung Ijen dan Gunung Raung di arah barat. Pemandangannya benar-benar membuat takjub.

Pura Bukit Batu Kursi konon merupakan tempat memohon petunjuk untuk perihal jabatan dalam suatu pekerjaan. Area Pemuteran sendiri memiliki banyak Pura besar yang banyak warga dari segala daerah di Bali melakukan persembahyangan sepertu Pura Pemuteran, Pura Pulaki, Pura Pabean, Pura Melanting, dan Pura Kerta Kawat. Untuk informasi lanjutannya bisa cek dimari.

Baiklah, kami menyudahi memandang-mandangi dan menuruni Pura Bukit Batu Kursi. Melanjutkan perjalanan mencari makan pagi serta ke Gili Putih, Sumberkima, Buleleng. Overall, Pura Bukit Batu Kursi bagus banget pemandangannya dan gak sia-sia perjalanan jauh ke Buleleng.

Ini ada secuplik perjalanan kami, untuk cerita ke Gili Putih dilanjutkan di pos berikutnya yaa…

HAVE A NICE DAY!

Kenang

Kepada IBS,

Kamu hadiah terbaik yang Tuhan berikan kepadaku tahun ini.

Hari sabtu di terminal keberangkatan, pertemuan yang kita sama-sama tahu tujuannya.
Menyelesaikan apa yang tertahan dibenak kita selama beberapa bulan lalu.

Maksud dari keabsenan komunikasi kita, semangat bersama yang semakin menipis di satu sisi disaat sisi lainnya masih tinggi, harapan bersama yang masih berkobar disatu sisi disaat sisi lain semakin meragu atas kemampuannya.

Kita memang tak pernah benar-benar berkompromi, kita menjalani begitu saja dan berharap akan ada penguatan satu sama lain.

Bila selama ini aku pernah buatmu kesal, aku minta maaf.

Apa yang kamu lakukan terhadapku dan rasa bersalahmu, merupakan urusanmu untuk menyelesaikannya pada dirimu sendiri.

Aku tahu dan sadar dengan apa yang kamu lakukan. Aku sudah memaafkanmu. 

Aku berterima kasih atas apa yang tidak kamu sadari bahwa banyak hal baik yang terjadi selama kita bersama.
Banyak doa-doa telah terpanjatkan untukmu, keluargamu, dan keluargaku.

Terima kasih genggaman tanganmu, pelukanmu, dan 7 bulan kita.

dari aku yang memendam rasa dari 8 tahun lalu.

ps: mari kita buat kenangan-kenangan lain yang menarik untuk kedepannya, ya! 🙂